4 April 2014

We Are CALEG SYARIAH! Waw, Benarkah?

2014 tahun politik. Masuk April menjadi masa yang kursial bagi peta pergerakan demokrasi dan penyokongnya. Persiapan pesat sudah dimulai dengan berbagai sajian kampanye. Dari yang mengubar napsu lewat jogetan dangdut, sampai menyebar uang seperti dermawa yang sesungguhnya.
Ya setiap lima tahun sekali pasti selalu ada dan tidak bisa tidak. Kampanye tanpa dangdutan dan joget joget liar tidak bisa lepas. Katanya sih untuk menjaring dan menghibur masa kampanye. Tapi apa harus dengan maksiat seperti itu. Sajian aurat dan napsu membara. Wah gimana kalau nanti jadi ya?

Eh, tapi ada juga lho sekarang brand baru. Yaitu caleg syariah. Seperti apakah itu? Yang katanya sih caleg yang akan mensyariahkan Indonesia? Bisa memang wallohu ‘alam sih.

Tapi penamaan caleg syariah itu apakah sudah tepat? Saya juga sama tidak paham masalah tepat dan tidak tepat. Benar dan tidak benarnya. Hanya saja saya merasa seperti mengikuti kelatahan belakangan ini yang menjadikan kata syariat menjadi brand jualan baru dan barang lama yang dimodipikasi.

Misal saja Bank Syariah, gadai syariah, kredit syariah dan syariah-syariah lainnya. Brand yang cukup menjual di kultur maysrakat yang mayoritas Islam. Saya sangat mengapresiasi dan bangga tentunya saat mengetahui brand itu mulai merebak. Namun apa nyatanya. Setelah coba meneliti dan menelisik ternyata prakteknya toh tidak jauh berbeda dengan yang konvensional. Toh, di dalamnnya memakai riba juga ternyata. Hanya istilah bunga, pinalti dan sebagainya diganti dengan istilah lain yang prakteknya ternyata riba. Mungkin nanti di lain artikel akan saya uraikan.

Nah lalu bagaimana dengan brand baru caleg syariah? Apakah hanya ganti baju dan isinya sama? Perlu ditunggu juga sih sepertinya. Apa benar mereka nantinya akan mengubah Indonesia dengan tatanan syariat Islam? Yang menghapus segala praktek maksiat di masyarakat dengan produk hukum yang mereka-mereka buat? Nah ini janggal bukan. Caleg syariat membuat produk hukum. Padahal hukum itu mutlak milik Alloh. Hukum selain hukum Alloh adalah bathil. Lalu perbuatan membuat hukum itu termasuk perubuatan yang sesuai syari? Nah ini harus jadi renungan kita juga. Kalau saya sih tidak ada kompetensi untuk menyatakan ini dan itu. Yang pasti hanya mengajak untuk berpikir dengan cara yang lain.

Karena dalal ushul adalah asyasyari’atu huwa maa yasiru fi thoriqil hukmil quran wash shunah. Syariat adalah apa-apa yang berjalan di atas hukum alquran dan sunnah.
Jadi segala sesuatunya harus sesuai AlQuran dan Sunnah. Baik prilaku, metode, mekanisme, tatacara, sistem dan segala aspek lainnya. Baik secara individu maupun secara kolektif. 

Nah, lalu apa pemilu munasabah dengan hukum alquran dan sunnah?
Mari coba kita ukur saja bersama.

Dalam demokrasi siapa yang banyak itulah yang menang. Bukankah seperiti itu? Jadi bukan bicara kebenaran mutlak. Namun berbicara siapa yang lebih banyak itu yang jd hukum. Baik dalma pemilihan ataupun dalam penetapan hukum. Jadi kita harus rela ikut yang banyak meski itu salah. Maka ketika kita tidak ikut yang banyak putusan manusia itu, maka kita disebut sebagai orang yang melawan hukum. Subhanalloh.

Padahal AlQuran dengan jelas melarang berbanyak-banyakan dan mengikuti yang banyak. Itu dijelaskan dalam surat Al An’am ayat 116 :

Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah)

Jelas bukan Alloh melarang kita untuk mengikuti kebanyakan orang karena akan menyesatkan kita dari kebenaran.

Lalu rasul juga elarang memilih seorang pemimpin yang meminta untuk dipilih. Lalu adakah saat ini caleg syariah yang tidak minta untuk dipilih? Yang tidak menyebar sebuah janji.

Nah kesimpulannya.... apakah benar beliau-beliau ini caleg syariah? Yang sesuai dengan konsensus Islam? Ataukah hanya jualan brand Islam saja?

Wallohu’alam.. kontroversi dan pertentangan selalu ada. J
»»  READMORE...

2 April 2014

Kembali Mengudara...!

Assalaamu'alaykum Warahmatullohi Wabarokatuhu....!

Apakabar semuanya.... ?
Lama tidak mengudara di dunia bloging menimbulkan satu kerinduan yang amat teramat susah dijelaskan. Dimana ada masa ternyata kita tidak bisa menyalurkan ide dan pemikiran kita dalam sebuah tulisan yang dipublish di blog kita.

Itupun yang membuat kita. Lebih pasti Saya mungkin. Tidak bisa tegur sapa degan kawan-kawan blogger semua. Tidak bisa membaca dan menyujui komentar-komentar yang ternyata cukup bejibun banyaknya. Apalagi untuk saling bersilahturahim blogwallking ke rumah kawan-kawan yang tentunya lebih ciamik tampilan dan penyajiannya daripada di sini.

Cukup lama memang saya off alias tidak aktif di dunia blog. Mungkin sekitar setahun  atau mungkin lebih dari itu. Yang jelas pastinya saya tidak bisa mengingatnya. Ya, lama saya tidak bisa membuka blog ini. dihack kah? Tidak kawan-kawan. Sama sekali tidak dihack. Blog Saya alhamdulillah aman. Meskin banyak komentar miring negatif, apriori dan sebagainya. Tapi Alhamdulillah kawan-kawan yang bernada negatif juga masih soportif dan adil. Tidak melakukan hal-hal berbau anonim kepada saya. Saya sangat mengapresiasi hal tersebut.

Saya off agak lama karena alasan yang cukup egois sih sebetulnya. Saya mencoba untuk konsentrasi segalanya di dunia offline. Baik itu pergerakan dakwah ataupun untuk ma'isyah Saya. Alhamdulillah sekarang sudah mulai ada titik terang. dari apa yang Saya ikhtiarkan tersebut. Maka dari itu saya coba kembali menyapa kawan-kawan semua.

Tapi ada beberapa masa saya off itu, akhirnya Saya mengetahui ternyata banyak juga silent rider blog saya ini. Mereka yang sekedar membaca tanpa meninggalkan jejak sedikit pun hehehe. Akhirnya beberapa mereka mau bersuara ketika saya dalam tanda kutif menghilang. hehehehe... Kemana Kang? Kemana Kak? Kemana dan kemana lalu kenapa? Kok udah gak pernah ngeblog lagi. begitulah kira-kira.

Dan dengan tulisan ini in syaa Alloh saya akan menjawab semua pertanyaan yang hadir. Kini Saya akan berusaha kembali mengudara.
Salam hangat dari saya... Happy Blogging Kawan-kawan!
»»  READMORE...

23 November 2012

Kedudukan Hukum Shaum Tasu'a & Asyuro Muharam

Bismillah walhamdulillah ‘alaa kulli nikmatillah…
Tanpa terasa setelah rasa kemarin baru saja kita memasuki bulan Muharam dan membahas tentang perayaannya. Sekarang Alloh sampaikan umur kita pada tanggal 9-10 dan seterusnya dalam Muharam ini.

Ada sesuatu yang harus kita perhatikan pada tanggal 9 dan 10 Muharam. Yaitu adanya shaum Tasu’a dan Asyuro atau shaum (puasa) pada tanggal  sembilan dan sepuluh Muharam. Lalu bagaimana kedudukan hukum shaum tersebut dalam pandangan Syariat Islam? karena dalam hal ini pun ada silang pendapat tentang kedudukan hukumnya. Ada yang menyunahkan ada yang menyebutnya sekedar ibahah ada pula yang menyebutnya sebuah bid’ah. 

Sekali lagi saya bukanlah seorang mufti yang punya kavabilitas untuk menjatuhkan hukum-hukum tersebut. namun sebagai seorang muslim Saya mempunya kewajiban untuk membagi dan menyampaikan apa yang saya ketahui dan dapatkan tentang dasar-dasar dalil hal tersebut.

Baik kita langsung saja ke pembahasan awal yaitu membahas tentang pandangan yang menyatakan bahwa melaksanakan shaum tasu’a dan asyuro pada 9 dan 10 Muharam adalah sebuah ibadah sunah. Berikut adalah dalilnya : 

1.        Dari Abu Qotadah Al Anshari, bahwa Rasulullah sallallaahu 'alaihi wasallam ditanya tentang shaum hari Arofah, sabdanya: “Ia menebus dosa tahun yang lalu dan yang akan datang.” Ketika ditanya tentang shaum Asyura beliau bersabda: “menebus dosa tahun yang lalu…” [HR Muslim].

2.       Dari Abu Hurairah ra, ia berkata, Rasulullah sallallaahu 'alaihi wasallam bersabda: ”Shaum yang paling utama setelah shaum pada bulan Romadlon adalah shaum pada bulan Muharam. Dan sholat yang paling utama setelah sholat fardlu adalah sholat malam.” [HR Muslim]

3.       Dari Ibnu Abbas dia berkata ada seorang laki-laki bertanya : ”Ya Rasulullah, sesungguhnya Asyura itu hari yang diagungkan oleh orang Yahudi & Nasrani.” Maka Rasulullah SAW bersabda: ”Tahun depan InsyaAllah kita akan shaum (juga) pada hari kesembilan.” [HR Muslim No. 1134] 

Itulah beberapa hadits yang kita bisa jadikan rujukan. Memang masih ada beberapa hadits lagi, namun saya rasa cukup mengedepakan tiga hadits-hadits tersebut. karena hadits lainnya berbunyi sama dan semakna. Dalam penjelasan Hadits-hadits di atas akan kita tinjau satu persatu-satu.  Kita akan mulai dari hadits no 1.

Dalam hadits no satu dalam pandangan hukum memiliki sebuah kejanggalan. Dimanakah letak kejangggalannya? Terletak pada matan (isi) hadits tersebut. Yaitu kalimah “menebus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang”. Janggalnya bagaimana Alloh memeberi ampunan pada sebuah dosa yang belum dilakukan. Atau dengan kata lain apa ini berarti kita memiliki voucher berbuat dosa dari Alloh? Atau sebuah free zona time and arena untuk melakukan dosa? Karena sudah ada sebuah garansi? Tentu saja hal ini bertentangan dengan dalil AlQuran surat Ali Imran ayat 133 : “Bersegeralah kamu kepada Ampunan Alloh….”. Kejanggalan kedua Hadits no 1ini berrtentangan dengan Hadits yang lebih kuat. Yaitu Hadits yang menerangankan bahwa Shaum WAJIB RAMADHAN saja, dosa yang diampuni hanya dosa satu tahun yang lalu saja. haditsnya sudah sangat populer 
:
“Siapa saja yang Shaum pada bulan Ramadhan dengan dasar Iman dan Ikhlas. Maka akan Alloh ampuni dosa-dosa yang telah lalu.” (Mutafaq ‘Alayhi). 

Nah, shaum Romadhan yang wajib saja dengan sarat iman dan ikhlas hanya setahun yang lalu diampuni dosanya. Kemudian bagaimana rumusnya yang sunah bisa ditambah setahun yang akan datang. Sementara kita sudah faham bahwa posisi wajib jauh di atas sunah. Dan dalil Ushul pun mengatakan “Tidaklah dapat mengalahkan yang sunah kepada yang wajib”

Begitu pun Hadits no 2. Dimana sebuah janggal kita dapatkan bahwa disandingkannya ibadah yang sunah dengan wajib. Sementara sudah kita sama-sama ketahui bahwa tidaklah bisa disandingkan antara yang wajib dengan yang yang sunah. Dan di lain kesempatan akan saya paparkan sanad kedua hadits yang memiliki kelemahan tersebut.

Kemudian Hadit no 3 dari hadits yang dipaparkan di atas menceritakan bahwa Rasululloh bercita-cita akan shaum pada tanggal sembilan Muharamnya, karena ternyata tanggal 10nya bukan hanya orang Islam yang Shaum, tapi juga orang Yahudi dan Nasrani.

Perlu kita baca teliti sarah hadits ini agar kita dapat kesimpulan hukum yang lurus. Dari asbaabul urud hadits tersbut, hadits ini terjadi pada tahun pertama Hijrahnya Rasul ke Madinah. Dimana ketika di Mekkah Rasul dan para sahabat sudah biasa melakukan shaum Asyuro pada tanggal 10 Muharam. Namun para sahabat kaget ketika sampai di Madinah ternyata Yahudi dan Nasrani pun bershaum pada hari tersebut. Setelah mengadu kepada Rasul, maka Rasul mengatakan orang Islam akan shaum pada tanggal sembilan Muharamnya di tahun depan.

Namun apa yang terjadi pada tahun depannya? Rasul dan para sahabat tidak melakukannya. Hal itu dikarenakan telah turunnya kewajiban Shaum wajib Ramadhan maka terhapuskan hukum shaum Asyuro yang dahulu dilakukan. Sebagaimana kita tahu dalilnya dalam surat AlBaqoroh ayat 183 :

“Hai orang-orang yang beriman telah diwajibkan atas kamu berpuasa. Sebagaimana diwajibkannya atas orang-orang sebelum kamu..”

Dengan Ayat ini maka hukum Shaum Asyuro terhapus (mansukh). Dan Rasul pun tidak melakukannya lagi. berikut hadits-hadits yang menceritakan bahwa Rasul tidak lagi melakukan Shaum Asyuro setelah turunnya kewajiban Shaum Ramadhan :
عَنِ ابْنِ عُمَر قَالَ: صَامَ النَّبِيُّ  عَاشُوْرَاءَ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ فَلَمَّا فَرِضَ رَمَضَانُ تُرِكَ وَكَانَ عَبْدُ اللهِ لاَ يَصُوْمُهُ إِلاَّ أَنْ يُوَافِقَ صَوْمَهُ.

Dari Ibnu Umar ra telah berkata: Nabi  shaum Asyuro bahkan beliau memerintahkan (kepada para shohabatnya) agar shaum Asyuro. Maka ketika difardhukan Romadhon (Asyuro) ditinggalkan, dan Abdullah bin Umar tidak lagi shaum Asyuro kecuali bersesuaian dengan shaumnya. (Shohih Bukhari : I : 2 : 226).

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ الله ُعَنْهَا أَنَّ قُرَيْشًا كَانَتْ تَصُوْمَ يَوْمَ عَاشُوْرَاءَ فِى الْجَاهِلِيَّةِ ثُمَّ أَمَرَ رَسُوْلُ اللهِ  بِصِيَامِهِ حَتَّى فُرِضَ رَمَضَانُ.

Dari Aisyah ra sesungguhnya orang Quraisy shaum pada hari Asyuro pada zaman jahiliyah, kemudian Rasulullah memerintahkan agar shaum pada hari itu sampai difardhukan pada bulan Romadhon. (Shohih Bukhari : I : 2 : 226).

عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَانِ بْنِ يَزِيْدَ قَالَ: دَخَلَ الأَشْعَثُ بْنُ قَيْسٍ عَلَى عَبْدِ اللهِ وَهُوَ يَتَغَدَّى فَقَالَ: يَاأَبَا مُحُمَّدٍ إِدِنُ إِلَى الغَدَاءِ فَقَالَ: أَوَلَيْسَ الْيَوْمُ يَوْمُ عَاشُوْرَاءَ ؟ قَالَ: وَهَلْ تَدْرِى مَايَوْمُ عَاشُوْرَاءَ ؟ قَالَ: وَمَا هُوَ ؟ قَالَ: إِنَّمَا هُوَ يَوْمٌ كَانَ رَسُوْلُ اللهِ يَصُوْمُهُ قَبْلَ أَنْ يَنْزِلَ شَهْرُ رَمَضَانَ فَلَمَّا نَزَلَ سَهْرُ رَمَضَانَ تُرِكَ وَقَالَ أَبُوْكُرَيْبٍ تَرَكَهُ.

Dari Abdur-Rohman bin Yazid telah berkata: Al-Asyat bin Qois masuk (ke rumah) Abdullah, dan dia sedang makan siang, maka dia berkata: Ya Abu Muhammad ! Mari makan siang, maka iapun menjawab: Bukankah hari ini adalah hari Asyuro ? Dia bertanya: Apa yang kamu ketahui tentang hari Asyuro ? Ia menjawab: Apa itu ? Dia berkata; Sesungguhnya hari itu adalah Rasulullah saw shaum sebelum turun (kewajiban) bulan Romadhon maka ketika turun (kewajiban) bulan Romadhon ditinggalkan. Kata Abu Kuraib: Beliau meninggalkannya.  (Shohih Muslim : I: 503: 122)

Dari keterangan hadits-hadits di atas bisa dengan mudah kita simpulkan dan ambil istimbat bahwa Rasul sudah meninggalkan Shaum Asyuro ketika sudah turunnya perintah kewajiban Shaum di Bulan Ramadhan di tahun ke dua Hijriyah sampai akhir hayat beliau. Dan satu catatan penting bahwa Rasul tidak pernah sama sekali melakukan shaum Tasu’a atau shaum pada tanggal sembilan Muharam.

Alhamdulillah. Inilah yang biasa Saya tulisakan pada postingan kali ini. sekali lagi ini bukanlah doktrin dan judge kepada kelompok tertentu. Ini hanyalah sebuah usaha dari sebuah kewajiban menyampaikan yang haq dan orang yang berakal akan mengambil pelajaran dari apa yang mereka, dengar, lihat dan dapatkan.
Awfu minkum wastaghfirulloha lii walakum.

»»  READMORE...

22 November 2012

AllohuAkbar. GAZA Alloh Menangkan Atas Israel LAKNAT!

Akhirnya Israel takluk! Serangan roket Hamas yang 'tak diduga Israel' berhasil menembus jantung Tel Aviv dan aksi bom syahid yang dilakukan muslimah di Tel Aviv Rabu kemarin (21/11) memaksa Israel kibarkan bendera putih dan minta damai.

'Gencatan senjata' terjadi setelah dimediasi oleh Mesir. Di Kairo, Menteri Luar Negeri Mesir Mohammed Kamel Amr, dalam jumpa pers bersama Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton, mengatakan, penghentian 'pertikaian' Hamas-Israel mulai berlaku pada Rabu pukul 19.00 GMT waktu setempat atau Kamis pukul 02.00 WIB.

Apa sesungguhnya yang terjadi? Berikut kami kutip LiveTwit dari @kaisar_el_rema dan @SINAI_Mesir yang berada di Mesir mengabarkan 'momen' detik-detik kesepakatan gencatan senjata tersebut....

@kaisar_el_rema:

1. Mengamati butir-butir kesepakatan (jika israel komitmen) maka dapat disimpulkan bahwa GAZA Menang!

2. Point Kesepakan Gencatan Senjata : 1) Perbatasan dibuka. Lalu lintas di Rafah dipermudah baik untuk orang maupun barang dan lainnya

3. 2) israel hentikan serangan darat, udara dan laut juga operasi pembunuhan tokoh.

4. 3) Mesir menjadi 'Ro'iyah'/ Monitoring, Controlling dan menjaga kesepakatan ini.

5. 4) Tidak ada lagi usaha pembunuhan yang ditargetkan kepada tokoh

6. 5) Pejuang Palestina tidak melancarkan serangan militer ke arah Israel

7. Masing-masing pihak sebentar lagi akan berikan konpers.

8. Kesepakatan tercapai setelah adanya pembicaraan 'tegang' antara Mursi dan Hillary. Maka kita tahu AS selalu berpihak pada siapa?

9. Gaza wilayah kecil. Seminggu digempur tetap teguh. Dan ujungnya, genjatan senjata dengan point2 yang banyak menguntungkan Palestina.

10. Kemungkinan Misy'al (Ketua Biro Politik Hamas) akan sampaikan konpers lagi terkait genjatan senjata.

11. Korban dari Palestina selama seminggu 162 syahid. Diantaranya 41 anak dan 11 wanita.

12. Kita lihat apakah Netanyahu akan menang pemilu? Atau justeru terjun bebas popularitasnya?

13. Selain Gaza, yang menang juga Mesir. Morsi berhasil membangkitkan dunia Arab dari tidurnya dan menekan kroni Israel.

14. Sewaktu Ban Ki Mon datang ke Kairo, Mursi 'tidak sudi' menemuinya. Pertemuan justeru diwakili Nabil Arabi, Sekjend Liga Arab.

15. Mursi tidak menemui sembarang orang yang tidak memiliki keputusan pasti. Baru ktka Hillary datang atas nama wakil Israil, Mursi turun tangan

16. Masalahnya ini gencatan senjata baru dimulai pukul 21.OO dan sekarang 20.30. Jadi Israel masih nyerang #Gaza di sisa-sisa waktu. Balas!

17. Selamat untuk Ahmad Jabari (Komandan Al-Qassam yg syahid). Selain kesyahidan juga kemenangan.

18. Beuuuuuuhhhh.. Menlu Mesir yang kasih konpers bareng Hillary. Hebat Mursi, nyandingin dirinya sama Obama.

19. Sewaktu di Israel, Hillary konpers bareng @netanyahu. Derajatnya cuma setingkat Menlu.

20. Sewaktu Mursi bicara point kesepakatan gencatan senjata dengan Hillary, itu berlangsung di Istana Mesir. Hillary yang dateng.

21. @netanyahu lagi kasih konpers. (gak penting, lewatin aja)

22. Wahai sekalian orang KITA MENANG! (ujar) Tamim Barghouti, penyair muda Mesir (di akun twitternya) >> @TamimBarghouti: أيها الناس...إنتصرنا

23. #GazaWin #GazaWin #GazaWin #GazaWin #GazaWin #GazaWin

24. Wilayah kecil. Digempur. Teguh. Diakhiri gencatan senjata dengan point berpihak padanya itu kemenangan besar.

25. (ada yg tanya) Kalo gencatan, kira2 bakal awet brapa lama bang? Tergantung seberapa jujurnya Netanyahu. Cuma bedanya skrg Mesir jadi pengawal jalannya kesepakatan.

26. Khalid Misy'al (Ketua Biro Politik Hamas) kasih konpers paska gencatan senjata.... eng ing eng..

27. Misy'al : Saya yakin ke depan akan banyak berita plintiran dan disembunyikannya kenyataan dari kantor berita Israel.

28. Misy'al : Israel yang pertama kali menyerang. Membunuh anak kecil dan Ahmad Jabari. Maka pejuang membalas.

29. Misy'al : Jangankan Jabari yang telah memberikan banyak jasanya. Anak kecil saja yang terbunuh, kami akan balas.

30. Misy'al : Maka kami membela diri. Pertempuran berlangsung 8 hari. Hingga Allah menakdirkan Israel tunduk. Genjatan senjata dgn semua syarat Palestina!

31. Misy'al : Israel selalunya gagal menggempur kita. Semua karena izin Allah.

32. Misy'al : Israel, Amerika dan Eropa semua menelpon Mesir akan menjembatani genjatan senjata ini.

33. Misy'al : Mesir memiliki peran penting dan memahami kebutuhan dan kondisi rakyat Palestina. Jazakumullah, Mursi!

34. Misy'al : Saya yakin pahlawan revolusi 25 Januari tersenyum melihat point-point kesepakan gancatan senjata ini.

35. Misy'al : Kita juga berterima kasih kepada intelejen Mesir yang telah bekerja siang malam.

36. Misy'al : Juga PM Turki Ustadz Erdogan serta Amir Qatar yang telah datang ke Kairo dan memberikan dukungan.

37. Misy'al : Terima kasih juga kepada Iran yang telah memberikan dukungan senjata. Meskipun kita memiliki perbedaan pandangan terkait Suriah.

38. Misy'al : Israel yang adidaya itu takluk dengan izin Allah di tangan Gaza. Saya bangga dengan semua perjuangan pejuang.

39. Misy'al : Meskipun kita sakit dengan jatuhnya banyak korban tetapi alhamdulillah point kesepakatan menunjukkan Israel kalah.

40. Misy'al : Kepada Abu Mazin (Mahmud Abbas, Presiden Palestina di Tepi Barat), kita akan membentuk satu negara. Menertibkan kembali program kebangsaan yang bersandar pada cita-cita pejuang.

41. Misy'al : Kepada Abu Mazin : perjuangan adl pilihan. Kemenangan ini harus menjadi pelajaran.

42. Misy'al : Kami akan menjaga betul kesepakatan ini. Tidak akan melanggar janji. Tapi, jika mereka melanggar dan kembali menyerang, kami akan kembali.

43. Misy'al : Moment ini adalah batu loncatan berakhirnya embargo Gaza. Dan Palestina akan merdeka sebagaimana bangsa lainnya.

44. Sesi interview

45. Misy'al : Sejak awal Israel inginkan gencatan senjata. Kita katakan : "harus dengan syarat dan di atas kertas." Dengan terpaksa mereka ikut.

46. Misy'al : Pintu masuk yang dibuka bukan hanya Rafah. Tapi semuanya. Ini awal dari berakhirnya embargo.

47. Misy'al : Awalnya kesepakatan hanya pada gencatan senjata. Tapi kita terus tekan agar tuntutan kita lolos (diakhirinya blokade/dibukanya pintu perbatasan –ed). Alhamdulillah Allah berikan itu.

48. Misy'al : Pd perang Furqan (2008), Israel lebih dulu menghentikan serangan. Maka kamipun berhenti. Gencatan senjata saat itu tanpa point kesepakatan.

49. Misy'al : Jika Israel melanggar kesepakatan kali ini kita akan melihat kemarahan rakyat Palestina juga Dunia Arab. Sebab darah kita satu.

50. Misy'al : Aksi bom syahid di TelAviv terjadi di waktu yang tepat. Membawa pesan bagaimana rakyat Palestina menerjemahkan kemarahannya.

51. Konpers kali ini digelar di Kairo. Selain Misy'al juga hadir Ramadhan Abdullah sekjend Jihad Islami.

52. Saya undur diri ya, Tweps. Paska gencatan yang dibutuhkan adl rekonstruksi Gaza. Inilah waktu donasi kita dibutuhkan. Salam Kemenangan…

@SINAI_Mesir :

1. Alhamdulillah| Gaza Menang. Genjatan sejata tlah disepakati. Gemuruh takbir membahana di Gaza. Pertolongan Allah itu dekat!

2. Hamas berhasil memukul mundur penjajah, dan Israel tak punya pilihan lain kecuali menerima konsekensi dari Hamas. #BravoGaza

3. Untuk kesekian kalinya Israel membuktikan kepada dunia kalau mereka adalah pecundang sejati sepanjang sejarah.

4. Untuk selanjutnya Israel harus berfikir seribu kali untuk bermain-main dengan Hamas. Karena Hamas semakin kuat.

5. Rencana Israel gagal menyeret Mesir ke dalan pusaran konflik yg bertujuan menjatuhkan citra Mesir pasca Revolusi.

6. Mesir berhasil bermain cantik menghadapi propaganda Israel. Gaza menang, Mesir selamat tapi punya andil dan Israel 'kelaut' lagi.

7. Tapi perlu difahami bahwa Israel tetaplah Israel. Bengal, licik dan tak akan menerima kekalahan ini. Mereka akan tetap bikin kejahatan.

8. Al Aqsa masih jadi bulan-bulanan mereka. Walau tak berani main roket tapi penangkapan dan penistaan Al Aqsa terus berlanjut.

Copas ( KUMPULAN HADIS-HADIS RASUL ( Muhammad salallahu alaihi wasallam ))
»»  READMORE...

Serdadu & Warga Israel Ketakutan Roket Hamas

Dalam sepekan ini kondisi di Gaza menjadi pusat perhatian Dunia. Telah ratusan warga Gaza Palestina menjadi korban kebiadaban serangan Israel. Dan 90% dari korban tersebut merupakan Perempuan dan Anak-anak (begitulah bentuk biadab dan keji dari kejahatan Israel, sekaligus bukti bahwa Israel banci hanya menyerang anak-anak. Jika kepada para mujahidin mereka tak berani lawan). Namun di tengah kisah pilu dari Gaza. Ada sebuah rekaman yang membuktikan bahwa para agresor Israel biadab itu ternyata pengecut dan kebancian mereka. Bisa dilihat di bawah ini :

»»  READMORE...

21 November 2012

Kisah Perjuangan & Pertolongan Alloh di Gaza

Bismillahir-Rahmaanir-Rahim ... Gaza, itulah nama hamparan tanah yang luasnya tidak lebih dari 360 km persegi. Berada di Palestina Selatan, “terjepit” di antara tanah yang dikuasai penjajah Zionis Israel, Mesir, dan laut Mediterania, serta dikepung dengan tembok di sepanjang daratannya.

Sudah lama Israel “bernafsu” menguasai wilayah ini. Namun, jangankan menguasai, untuk b
isa masuk ke dalamnya saja Israel sangat kesulitan.

Sudah banyak cara yang mereka lakukan untuk menundukkan kota kecil ini. Blokade rapat yang membuat rakyat Gaza kesulitan memperoleh bahan makanan, obat-obatan, dan energi, telah dilakukan sejak 2006 hingga kini. Namun, penduduk Gaza tetap bertahan, bahkan perlawanan Gaza atas penjajahan Zionis semakin menguat.

Akhirnya Israel melakukan serangan “habis-habisan” ke wilayah ini sejak 27 Desember 2008 hingga 18 Januari 2009. Mereka “mengguyurkan” ratusan ton bom dan mengerahkan semua kekuatan hingga pasukan cadangannya.

Namun, sekali lagi, negara yang tergolong memiliki militer terkuat di dunia ini harus mundur dari Gaza.

Di atas kertas, kemampuan senjata AK 47, roket anti tank RPG, ranjau, serta beberapa jenis roket buatan lokal yang biasa dipakai para mujahidin Palestina, tidak akan mampu menghadapi pasukan Israel yang didukung tank Merkava yang dikenal terhebat di dunia. Apalagi menghadapi pesawat tempur canggih F-16, heli tempur Apache, serta ribuan ton “bom canggih” buatan Amerika Serikat.

Akan tetapi di sana ada “kekuatan lain” yang membuat para mujahidin mampu membuat “kaum penjajah” itu hengkang dari Gaza dengan muka tertunduk, walau hanya dengan berbekal senjata-senjata kuno.

Itulah pertolongan Allah Subhanahu wa Ta’ala yang diberikan kepada para pejuangnya yang taat dan ikhlas. Kisah tentang munculnya “pasukan lain” yang ikut bertempur bersama para mujahidin, semerbak harum jasad para syuhada, serta beberapa “peristiwa aneh” lainnya selama pertempuran, telah beredar di kalangan masyarakat Gaza, ditulis para jurnalis, bahkan disiarkan para khatib Palestina di khutbah-khutbah Jumat mereka.

Berikut ini adalah rangkuman “kisah-kisah ajaib” tersebut dari berbagai sumber untuk kita ingat dan renungkan.

Pasukan “Berseragam Putih” di Gaza ...

Ada “pasukan lain” membantu para mujahidin Palestina. Pasukan Israel sendiri mengakui adanya pasukan berseragam putih itu.

Suatu hari di penghujung Januari 2009, sebuah rumah milik keluarga Dardunah yang berada di antara Jabal Al Kasyif dan Jabal Ar Rais, tepatnya di jalan Al Qaram, didatangi oleh sekelompok pasukan Israel.
Seluruh anggota keluarga diperintahkan duduk di sebuah ruangan. Salah satu anak laki-laki diinterogasi mengenai ciri-ciri para pejuang al-Qassam.

Saat diinterogasi, sebagaimana ditulis situs Filisthin Al Aan (25/1/2009), mengutip cerita seorang mujahidin al-Qassam, laki-laki itu menjawab dengan jujur bahwa para pejuang al-Qassam mengenakan baju hitam-hitam. Akan tetapi tentara itu malah marah dan memukulnya hingga laki-laki malang itu pingsan.

Selama tiga hari berturut-turut, setiap ditanya, laki-laki itu menjawab bahwa para pejuang al-Qassam memakai seragam hitam. Akhirnya, tentara itu naik pitam dan mengatakan dengan keras, “Wahai pembohong! Mereka itu berseragam putih!”

Cerita lain yang disampaikan penduduk Palestina di situs milik Brigade Izzuddin al-Qassam, Multaqa al-Qasami, juga menyebutkan adanya “pasukan lain” yang tidak dikenal. Awalnya, sebuah ambulan dihentikan oleh sekelompok pasukan Israel. Sopirnya ditanya apakah dia berasal dari kelompok Hamas atau Fatah? Sopir malang itu menjawab, “Saya bukan kelompok mana-mana. Saya cuma sopir ambulan.”

Akan tetapi tentara Israel itu masih bertanya,

“Pasukan yang berpakaian putih-putih dibelakangmu tadi, masuk kelompok mana?”

Si sopir pun kebingungan, karena ia tidak melihat seorangpun yang berada di belakangnya. “Saya tidak tahu,” jawaban satu-satunya yang ia miliki.

Cerita mengenai “pasukan tidak dikenal” juga datang dari seorang penduduk rumah susun wilayah Tal Islam yang handak mengungsi bersama keluarganya untuk menyelamatkan diri dari serangan Israel.

Di tangga rumah ia melihat beberapa pejuang menangis.” Kenapa kalian menangis?” tanyanya.

“Kami menangis bukan karena khawatir keadaan diri kami atau takut dari musuh. Kami menangis karena bukan kami yang bertempur. Di sana ada kelompok lain yang bertempur memporak-porandakan musuh, dan kami tidak tahu dari mana mereka datang,” jawabnya.

Saksi Serdadu Israel ...

Cerita tentang “serdadu berseragam putih” tak hanya diungkap oleh mujahidin Palestina atau warga Gaza. Beberapa personel pasukan Israel sendiri menyatakan hal serupa.

Situs al-Qassam memberitakan bahwa TV Channel 10 milik Israel telah menyiarkan seorang anggota pasukan yang ikut serta dalam pertempuran Gaza dan kembali dalam keadaan buta.

“Ketika saya berada di Gaza, seorang tentara berpakaian putih mendatangi saya dan menaburkan pasir di mata saya, hingga saat itu juga saya buta,” kata anggota pasukan ini.

Di tempat lain ada serdadu Israel yang mengatakan mereka pernah berhadapan dengan “hantu”. Mereka tidak diketahui dari mana asalnya, kapan munculnya, dan ke mana menghilangnya.

Masih dari Channel 10, seorang tentara Israel lainnya mengatakan,

“Kami berhadapan dengan pasukan berbaju putih-putih dengan jenggot panjang. Kami tembak dengan senjata, akan tetapi mereka tidak mati.”

Cerita ini menggelitik banyak pemirsa. Mereka bertanya kepada Channel 10, siapa sebenarnya pasukan berseragam putih itu?

Apakah pasukan berbaju putih itu adalah MALAIKAT bantuan Allah, sebagaimana Allah telah membantu dalam perang Badar dalam Al Quran?

“(Ingatlah), ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu, lalu diperkenankan-Nya bagimu: "Sesungguhnya Aku akan mendatangkan bala bantuan kepadamu dengan seribu malaikat yang datang berturut-turut".(QS 8 : 9)

Suara Tak Bersumber ...
Ada lagi kisah karamah mujahidin yang kali ini disebutkan oleh khatib masjid Izzuddin Al Qassam di wilayah Nashirat Gaza yang telah ditayangkan oleh TV channel Al Quds, yang juga ditulis oleh Dr Aburrahman Al Jamal di situs Al Qassam dengan judul Ayaat Ar Rahman fi Jihad Al Furqan (Ayat-ayat Allah dalam Jihad Al Furqan).

Sang khatib bercerita, seorang pejuang telah menanam sebuah ranjau yang telah disiapkan untuk menyambut pasukan Zionis yang melalui jalan tersebut.

“Saya telah menanam sebuah ranjau. Saya kemudian melihat sebuah helikopter menurunkan sejumlah besar pasukan disertai tank-tank yang beriringan menuju jalan tempat saya menanam ranjau,” kata pejuang tadi.

Akhirnya, sang pejuang memutuskan untuk kembali ke markas karena mengira ranjau itu tidak akan bekerja optimal. Maklum, jumlah musuh amat banyak.

Akan tetapi, sebelum beranjak meninggalkan lokasi, pejuang itu mendengar suara “Utsbut, tsabatkallah” yang maknanya kurang lebih, “tetaplah di tempat maka Allah menguatkanmu.” Ucapan itu ia dengar berulang-ulang sebanyak tiga kali.

“Saya mencari sekeliling untuk mengetahui siapa yang mengatakan hal itu kapada saya. Akan tetapi saya malah terkejut, karena tidak ada seorang pun yang bersama saya,” ucap mujahidin itu, sebagaimana ditirukan sang khatib.

Akhirnya sang mujahid memutuskan untuk tetap berada di lokasi. Ketika sebuah tank melewati ranjau yang tertanam, sesuatu yang “ajaib” terjadi. Ranjau itu justru meledak amat dahsyat. Tank yang berada di dekatnya langsung hancur. Banyak serdadu Israel meninggal seketika. Sebagian dari mereka harus diangkut oleh helikopter. “Sedangkan saya sendiri dalam keadaan selamat,” kata mujahid itu lagi, melalui lidah khatib.

Cerita yang disampaikan oleh seorang penulis Mesir, Hisyam Hilali, dalam situs alraesryoon.com, ikut mendukung kisah-kisah sebelumnya. Abu Mujahid, salah seorang pejuang yang melakukan ribath (berjaga) mengatakan,

“Ketika saya mengamati gerakan tank-tank di perbatasan kota, dan tidak ada seorang pun di sekitar, akan tetapi saya mendengar suara orang yang bertasbih dan beritighfar. Saya berkali-kali mencoba untuk memastikan asal suara itu, akhirnya saya memastikan bahwa suara itu tidak keluar kecuali dari bebatuan dan pasir.”

Sudah Meledak, Ranjau Masih Utuh ...

Sebuah kejadian “aneh” terjadi di Gaza Selatan, tepatnya di daerah AI Maghraqah. Saat itu para mujahidin sedang memasang ranjau. Di saat mengulur kabel, tiba-tiba sebuah pesawat mata-mata Israel memergoki mereka. Bom pun langsung jatuh ke lokasi itu.

Untunglah para mujahidin selamat. Namun, kabel pengubung ranjau dan pemicu yang tadi hendak disambung menjadi terputus. Tidak ada kesempatan lagi untuk menyambungnya, karena pesawat masih berputar-putar di atas.

Tak lama kemudian, beberapa tank Israel mendekati lokasi di mana ranjau-ranjau tersebut ditanam. Tak sekadar lewat, tank-tank itu malah berhenti tepat di atas peledak yang sudah tak berfungsi itu.

Apa daya, kaum Mujahidin tak bisa berbuat apa-apa. Kabel ranjau jelas tak mungkin disambung, sementara tank-tank Israel telah berkumpul persis di atas ranjau.

Mereka merasa amat sedih, bahkan ada yang menangis ketika melihat pemandangan itu. Sebagian yang lain berdoa, “allahumma kama lam tumakkinna minhum, allahumma la tumakkin lahum,” yang maknanya, “Ya Allah, sebagaimana engkau tidak memberikan kesempatan kami menghadapi mereka, jadikanlah mereka juga tidak memiliki kesempatan serupa.”

Tiba-tiba, ketika fajar tiba, terjadilah keajaiban. Terdengar ledakan dahsyat persis di lokasi penanaman ranjau yang tadinya tak berfungsi.

Setelah Tentara Israel pergi dengan membawa kerugian akibat ledakan lersebut, para mujahidin segera melihal lokasi ledakan. Sungguh aneh, ternyata seluruh ranjau yang telah mereka tanam itu masih utuh. Dari mana datangnva ledakan? Wallahu a’lam.

Masih dari wilayah Al Maghraqah. Saat pasukan Israel menembakkan artileri ke salah satu rumah, hingga rumah itu terbakar dan api menjalar ke rumah sebelahnya, para mujahidin dihinggapi rasa khawatir jika api itu semakin tak terkendali.

Seorang dari mujahidin itu lalu berdoa, “Wahai Dzat yang merubah api menjadi dingin dan tidak membahayakan untuk Ibrahim, padamkanlah api itu dengan kekuatan-Mu.”

Maka, tidak lebih dari tiga menit, api pun padam. Para mujahidin menangis terharu karena mereka merasa Allah Subhanuhu wa Ta’ala (SWT) telah memberi pertolongan dengan terkabulnya doa mereka dengan segera.

Merpati dan Anjing ...

Di saat para mujahidin terjepit, hewan-hewan dan alam tiba-tiba ikut membantu, bahkan menjelma menjadi sesuatu yang menakutkan.
Seorang mujahid Palestina menuturkan “kisah aneh” lainnya kepada situs Filithin Al Aan (25/1/ 2009). Saat bertugas di wilayah Jabal Ar Rais, sang mujahid melihat seekor merpati terbang dengan suara melengking, yang melintas sebelum rudal-rudal Israel berjatuhan di wilayah itu.

Para mujahidin yang juga melihat merpati itu langsung menangkap adanya isyarat yang ingin disampaikan sang merpati.

Begitu merpati itu melintas, para mujahidin langsung berlindung di tempat persembunyian mereka. Ternyata dugaan mereka benar. Selang beberapa saat kemudian bom-bom Israel datang menghujan. Para mujahidin itu pun selamat.

Adalagi “cerita keajaiban” mengenai seekor anjing, sebagaimana diberitakan situs Filithin Al Aan. Suatu hari, tatkala sekumpulan mujahidin Al Qassam melakukan ribath di front pada tengah malam, tiba-tiba muncul seekor anjing militer Israel jenis doberman. Anjing itu kelihatannya memang dilatih khusus untuk membantu pasukan Israel menemukan tempat penyimpanan senjata dan persembunyian para mujahidin.

Anjing besar ini mendekat dengan menampakkan sikap tidak bersahabat. Salah seorang mujahidin kemudian mendekati anjing itu dan berkata kepadanya, “Kami adalah para mujahidin di jalan Allah dan kami diperintahkan untuk tetap berada di tempat ini. Karena itu, menjauhlah dari kami, dan jangan menimbulkan masalah untuk kami.”

Setelah itu, si anjing duduk dengan dua tangannya dijulurkan ke depan dan diam. Akhirnya, seorang mujahidin yang lain mendekatinya dan memberinya beberapa korma. Dengan tenang anjing itu memakan korma itu, lalu beranjak pergi.

Kabut pun Ikut Membantu ...

Ada pula kisah menarik yang disampaikan oleh komandan lapangan Al Qassam di kamp pengungsian Nashirat, langsung setelah usai shalat dhuhur di masjid Al Qassam (17/1/2009).

Saat itu sekelompok mujahidin yang melakukan ribath di Tal Ajul terkepung oleh tank-tank Israel dan pasukan khusus mereka. Dari atas, pesawat mata-mata terus mengawasi.

Di saat posisi para mujahidin terjepit, kabut tebal tiba-tiba turun di malam itu. Kabut itu telah menutupi pandangan mata tentara Israel dan membantu pasukan mujahidin keluar dari kepungan.

Kasus serupa diceritakan oleh Abu Ubaidah. salah satu pemimpin lapangan Al Qassam, sebagaimana ditulis situs almesryoon.com (sudah tidak bisa diakses lagi). la bercerita bagaimana kabut tebal tiba-tiba turun dan membatu para mujahidin untuk melakukan serangan.

Awalnya, pasukan mujahiddin tengah menunggu waktu yang tepat untuk mendekati tank-tank tentara Israel guna meledakkannya. “Tak lupa kami berdoa kepada Allah agar dimudahkan untuk melakukan serangan ini,” kata Abu Ubaidah.

Tiba-tiba turunlah kabut tebal di tempat tersebut. Pasukan mujahidin segera bergerak menyelinap di antara tank-tank, menanam ranjau-ranjau di dekatnya, dan segera meninggalkan lokasi tanpa diketahui pesawat mata-mata yang memenuhi langit Gaza, atau oleh pasukan infantri Israel yang berada di sekitar kendaraan militer itu. Lima tentara Israel tewas di tempat dan puluhan lainnya luka-luka setelah ranjau-ranjau itu meledak.

Karena kekejaman zionis yahudi, semua makhluk Allah melawannya, Maha benar sabda Rasulullah SAW dalam haditsnya:

Tidak akan terjadi hari kiamat, hingga muslimin memerangi Yahudi. Orang-orang Islam membunuh Yahudi sampai Yahudi bersembunyi di balik batu dan pohon. Namun batu atau pohon berkata, "Wahai muslim, wahai hamba Allah, inilah Yahudi di belakangku, kemarilah dan bunuh saja. Kecuali pohon Gharqad (yang tidak demikian), karena termasuk pohon Yahudi." (HR Muslim dalam Shahih Jami' Ash-shaghir no. 7427)

“ Maka (yang sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka, dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar. (Allah berbuat demikian untuk membinasakan mereka) dan untuk memberi kemenangan kepada orang-orang mu'min, dengan kemenangan yang baik. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Itulah (karunia Allah yang dilimpahkan kepadamu), dan sesungguhnya Allah melemahkan tipu daya orang-orang yang kafir.” (QS 8: 17-18)

Selamat Dengan al-Qur’an ...

Cerita ini bermula ketika salah seorang pejuang yang menderita luka memasuki rumah sakit As Syifa’. Seorang dokter yang memeriksanya kaget ketika mengetahui ada sepotong proyektil peluru bersarang di saku pejuang tersebut.

Yang membuat ia sangat kaget adalah timah panas itu gagal menembus jantung sang pejuang karena terhalang oleh sebuah buku doa dan mushaf al-Qur’an yang selalu berada di saku sang pejuang.

Buku kumpulun doa itu berlobang, namun hanya sampul muka mushaf itu saja yang rusak, sedangkan proyektil sendiri bentuknya sudah “berantakan”.

Kisah ini disaksikan sendiri oleh Dr Hisam Az Zaghah, dan diceritakannya saat Festival Ikatan Dokter Yordan sebagaimana ditulis situs partai Al Ikhwan Al Muslimun (23/1/2009).

Dr. Hisam juga memperlihatkan bukti berupa sebuah proyektil peluru, mushaf Al Qur’an, serta buku kumpulan doa-doa berjudul Hishnul Muslim yang menahan peluru tersebut.

Abu Ahid, imam Masjid AnNur di Hay As Syeikh Ridzwan, juga punya kisah menarik. Sebelumnya, Israel telah menembakkan 3 rudalnya ke masjid itu hingga tidak tersisa kecuali hanya puing-puing bangunan. “Akan tetapi mushaf-mushaf Al Quran tetap berada di tampatnya dan tidak tersentuh apa-apa,” ucapnya seraya tak henti bertasbih.

“Kami temui beberapa mushaf yang terbuka tepat di ayat-ayat yang mengabarkan tentang kemenangan dan kesabaran, seperti firman Allah,

“Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar, yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka berkata, ‘sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali,’ (Al-Baqarah [2]: 155-156),”

Jelas Abu Ahid sebagaimana dikutip Islam Online (15/1/2009).

Harum Jasad Para Syuhada ...

Abdullah As Shani adalah anggota kesatuan sniper (penembak jitu) al-Qassam yang menjadi sasaran rudal pesawat F-16 Israel ketika sedang berada di pos keamanan di Nashirat, Gaza.

Jasad komandan lapangan al-Qassam dan pengawal khusus para tokoh Hamas ini “hilang” setelah terkena rudal. Selama dua hari jasad tersebut dicari, ternyata sudah hancur tak tersisa kecuali serpihan kepala dan dagunya. Serpihan-serpihan tubuh itu kemudian dikumpulkan dan dibawa pulang ke rumah oleh keluarganya untuk dimakamkan.

Sebelum dikebumikan, sebagaimana dirilis situs syiria-aleppo.com (24/1/2009), serpihan jasad tersebut sempat disemayamkan di sebuah ruangan di rumah keluarganya. Beberapa lama kemudian, mendadak muncul bau harum misk dari ruangan penyimpanan serpihan tubuh tadi.

Keluarga Abdullah As Shani’ terkejut lalu memberitahukan kepada orang-orang yang mengenal sang pejuang yang memiliki kuniyah (julukan) Abu Hamzah ini.

Lalu, puluhan orang ramai-ramai mendatangi rumah tersebut untuk mencium bau harum yang berasal dari serpihan-serpihan tubuh yang diletakkan dalam sebuah kantong plastik.

Bahkan, menurut pihak keluarga, 20 hari setelah wafatnya pria yang tak suka menampakkan amalan-amalannya ini, bau harum itu kembali semerbak memenuhi rungan yang sama.

Cerita yang sama terjadi juga pada jenazah Musa Hasan Abu Nar, mujahid Al Qassam yang juga syahid karena serangan udara Israel di Nashiriyah. Dr Abdurrahman Al Jamal, penulis yang bermukim di Gaza, ikut mencium bau harum dari sepotong kain yang terkena darah Musa Hasan Abu Nar. Walau kain itu telah dicuci berkali-kali, bau itu tetap semerbak.

Ketua Partai Amal Mesir, Majdi Ahmad Husain, menyaksikan sendiri harumnya jenazah para syuhada. Sebagaimana dilansir situs Al Quds Al Arabi (19/1/2009), saat masih berada di Gaza, ia menyampaikan,

“Saya telah mengunjungi sebagian besar kota dan desa-desa. Saya ingin melihat bangunan-bangunan yang hancur karena serangan Israel. Percayalah, bahwa saya mencium bau harumnya para syuhada.”

Dua Pekan Wafat, Darah Tetap Mengalir ...

Yasir Ali Ukasyah sengaja pergi ke Gaza dalam rangka bergabung dengan sayap milisi pejuang Hamas, Brigade Izzuddin al-Qassam. Ia meninggalkan Mesir setelah gerbang Rafah, yang menghubungkan Mesir-Gaza, terbuka beberapa bulan lalu.

Sebelumnya, pemuda yang gemar menghafal al-Qur’an ini sempat mengikuti wisuda huffadz (para penghafal) al-Qur’an di Gaza dan bergabung dengan para mujahidin untuk memperoleh pelatihan militer. Sebelum masuk Gaza, di pertemuan akhir dengan salah satu sahabatnya di Rafah, ia meminta didoakan agar memperoleh kesyahidan.

Untung tak dapat ditolak, malang tak dapat diraih, di bumi jihad Gaza, ia telah memperoleh apa yang ia cita-citakan. Yasir syahid dalam sebuah pertempuran dengan pasukan Israel di kamp pengungsian Jabaliya.

Karena kondisi medan, jasadnya baru bisa dievakuasi setelah dua pekan wafatnya di medan pertempuran tersebut.

Walau sudah dua pekan meninggal, para pejuang yang ikut serta melakukan evakuasi menyaksikan bahwa darah segar pemuda berumur 21 tahun itu masih mengalir dan fisiknya tidak rusak. Kondisinya mirip seperti orang yang sedang tertidur.

Sebelum syahid, para pejuang pernah menawarkan kepadanya untuk menikah dengan salah satu gadis Palestina, namun ia menolak. “Saya meninggalkan keluarga dan tanah air dikarenakan hal yang lebih besar dari itu,” jawabnya.

Kabar tentang kondisi jenazah pemuda yang memiliki kuniyah Abu Hamzah beredar di kalangan penduduk Gaza. Para khatib juga menjadikannya sebagai bahan khutbah Jumat mereka atas tanda-tanda keajaiban perang Gaza. Cerita ini juga dimuat oleh Arab Times (7/2/ 2009)

Terbunuh 1.000, Lahir 3.000 ...

Hilang seribu, tumbuh tiga ribu. Sepertinya, ungkapan ini cocok disematkan kepada penduduk Gaza. Kesedihan rakyat Gaza atas hilangnya nyawa 1.412 putra putrinya, terobati dengan lahirnya 3.700 bayi selama 22 hari gempuran Israel terhadap kota kecil ini.

Hamam Nisman, Direktur Dinas Hubungan Sosial dalam Kementerian Kesehatan pemerintahan Gaza menyatakan bahwa dalam 22 hari 3.700 bayi lahir di Gaza.

“Mereka lahir antara tanggal 27 Desember 2008 hingga 17 Januari 2009, ketika Israel melakukan serangan yang menyebabkan meninggalnya 1.412 rakyat Gaza, yang mayoritas wanita dan anak-anak,” katanya.

Bulan Januari tercatat sebagai angka kelahiran tertinggi dibanding bulan-bulan sebelumnya. Setiap tahun 50 ribu kasus kelahiran tercatat di Gaza. Dan, dalam satu bulan tercatat 3.000 hingga 4.000 kelahiran. Akan tetapi di masa serangan Israel 22 hari, kami mencatat 3.700 kelahiran dan pada sisa bulan Januari tercatat 1.300 kelahiran. Berarti dalam bulan Januari terjadi peningkatan kelahiran hingga 1.000 kasus.

Rasio antara kematian dan kelahiran di Gaza memang tidak sama. Angka kelahiran, jelasnya lagi, mencapai 50 ribu tiap tahun, sedang kematian mencapai 5 ribu.

“Israel sengaja membunuh para wanita dan anak-anak untuk menghapus masa depan Gaza. Sebanyak 440 anak-anak dan 110 wanita telah dibunuh dan 2.000 anak serta 1.000 wanita mengalami luka-luka.”


- Dari berbagai sumber –
(diambil dari Foto-foto Fb Ustadz Murhali Barda)
»»  READMORE...

14 November 2012

Merayakan Tahun Baru Hijriyah Adakah Dalam Ajaran Syariat Islam?

Bulan Muharrom segera datang kepada kita. Setiap tahun tentu kita selalu melewati bulan Muharrom ini. Yang mana bulan tersebut dikenal sebagai bulan pertama untuk hitungan dan susunan bulan pada tahun Hijriyah. Maka sering dikenal dengan sebutan tahun baru Hijriyah. Emh, betulkah ada tahun Hijriyah? Kita bahas saja nanti.

Seperti yang sering kita ketahui bersama, dan tentu kita sudah tahu dan tidak bisa mengelak, bahwa pada bulan Muharrom ini sering ada perayaan tahun baru Islam. Benarkah itu ada dan dibenarkan secara Syariat? Bagaimana pula posisi hukum merayakan malam tahun baru Islam? Mari kita bahas permasalahannya dan kita tinjau dalilnya.

Adakah Dalam Ajaran Islam Hari Besar Malam Tahun Baruan? (Merayakan Malam Tahun Baru Islam)

Setelah dicari dalam riteratur dan kitab tarikh apa pun, ternyata tidak ditemukan satu riwayat pun yang menceritakan tentang pernah diadakannya perayaan tahun baru Islam 1 Muharram. Karena tidak ada perayaan dalam menyambut bulan dan tahun baru tersebut. Yang dikisahkan hanya sebuah perjalan perjuangan Rasululloh Hijran dari kota Mekkah menuju kota Madinah demi menyelematkan dan memajukan dakwah Islam. Atau singkatnya Rasul dan para sahabat berkorban harta dan jiwa untuk untuk kejayaan Islam. Jadi malam tersebut dihiasi perjuangan perih getir. Bukan pesta pora kesenangan atau tenang-tenang berkumpul dalam suka cita, atau berdiam diri di mesjid dengan menangis. Sama sekali itu tidak dilakukan Rasul. 

Intinya tidak ada perayaan yang Rasul ajarkan dalam Syariat Islam untuk menyambut malam tahun baru Islam 1 Muharram. Karena yang dikenal dalam Syariat Islam. Perayaan hari besar Islam hanya dua saja, iedul fithri dan iedul adhha. Maka slain itu haram dan bathil.  Sebagaimana dalil Hadits di bawah ini : 

قدمت عليكم ولكم يومان تلعبون فيهما إن الله عز و جل أبدلكم بهما خيرا منهما يوم الفطر ويوم النحر
Saya mendatangi kalian dan kalian memiliki dua hari raya, yang kalian jadikan sebagai waktu untuk bermain. Padahal Allah telah menggantikan dua hari raya terbaik untuk kalian; idul fitri dan idul adha.” (HR. Ahmad, Abu Daud, dan Nasa’i).

Lalu Bagaimana Hukumnya Jika Kita Merayakan Tahun Baru Islam?

Pertanyaannya dari sub judul di atas, Lalu Bagaimana Hukumnya Jika Kita Merayakan Tahun Baru Islam? yang jelas-jelas perayaan tersebut tidak diajar Rasul dalam Syariat Islam. Untuk menjawabnya kita harus merunut terlebih dahulu permasalahnya. Yaitu dengan melihat sejarah darimana dan dari siapa serta sejak kapan budaya merayakan tahun baru Islam ini ada?

Yang jelas saya belum menemukan sumber yang menerangkan bahwa kapan tepatnya kebiasaan merayakan Tahun baru Hijriyah ini. Karena tadi sudah kita sama-sama bahas bahwa dalam syariat Islam Haq sudah tidak ditemukan literatur tersebut.

Dengan tidak mengurangi rasa hormat (heheh gaya) mari kita keyakinan umat sebelah (selain Islam) adakah budaya dan kebiasaan mereka dalam merayakan Tahun Baru?

Hindu. Ternyata di dalam budaya dan ajaran Hindu kita bisa menemukan budaya tahun baru dengan mudah. Orang Hindu merayakan penyambutan tahun baru sebagai hari besar dan hari suci dalam ajaran kehidupan berhindu mereka. Setiap tahun mereka taat merayakan tahun baru mereka dengan khidmat dan penuh penyambutan dengan cara mereka sendiri. Dimana tahun baru mereka sebetulnya yang lebih dikenal dengan NYEPI. Hari raya nyepi adalah tahun baru untuk umat Hindu.

Dan selain umat Hindu ternyata masih ada lagi yang merayakan dan membudayakan perayaan tahun baru. Seperti bangsa Babilonia yang merayakan tahun baru pada sekitar bulan November sebagai tahun perayaan awal tahun menyambut para dewa yang berganti tugas setiap tahunnya (aneh kok dewa ada masa tugasnya :D). Namun budaya itu mengalami akulturasi dengan budaya Romawi dan Yunani. Yaitu mengalami perpindahan waktu perayaan. Dari November bergeser menjadi satu Januari yang merupakan hari yang diyakini sebagai hari kelahiran dewa matahari.  

Satu point kita dapatkan. Ternyata di dunia ini ada kebiasaan dan budaya dari sebuah literatur merayakan tahun baru. Dan itu bukan dari ajaran Islam, namun sudah jelas bagi kita tahun baru meruapakan budaya dan syariat dari Hindu, Babilonia, Yunani dan Romawi.

Kalau begitu bagaimana Hukumnya? Mari kita lihat keterangan Rasululloh  tentang hal ini :

وعن ابنِ عُمرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُما قالَ: قالَ رسولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُو مِنْهُمْ)). أَخْرَجَهُ أبو داودَ، وصَحَّحَهُ ابنُ حِبَّانَ 
.
DariIbnu ‘Umar RA dia berkata : Telah bersabda  Rasululloh Saw. Siapa saja yang menyerupai (kebiasaan, kebudayaan, ibadah) Suatu kaum, maka dia termasuk kaum tersbut. Dikeluarkan oleh Imam Abu Daud dan di Shohihkan oleh Imam Ibnu Hiban.

Dari keterangan hadits di atas maka kita bisa pahami dengan mudah bahwa haram merayakan kebiasaaan membudayakan merayakan tahun baru. Karena sudah jelas Tahun baru budaya umat di luar Islam. Jika umat Islam merayakannya maka akan bisa menyebabkan umat Islam itu berpindah posisi menjadi umat mereka menurut Rasululloh.

Maka dengan alasan apapun tidak ada istilah dalam memperingati Tahun Baru Hijriyah kita mengadakan acara. Entah itu, dzikir, pengajian, perelombaan atau apapun itu. Tetap haram dalam pandangan Islam. karena ada satu ilat (penyakit masalah) yaitu penyelenggaraan tahun baru.

»»  READMORE...
Sponsor :

.:[Close]:.

Berbagi

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Followers

Online Visitros

Tukar Link

 

Copyright © by CATATAN SANG ZUNDI